Doudo, Panceng, Gresik

Saka Wikipédia Jawa, bauwarna mardika basa Jawa
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Doudo
Désa
Nagara Indonésia
ProvinsiJawa Wétan
KabupatènGresik
KacamatanPanceng
Pamaréntahan
 • Lurah désaSutomo, S.Pt.
Pepadhet-

Désa Doudo (ing basa saenggon "Désa Ndhudha") ya iku salah sawijining désa kang kalebu wewengkon kacamatan Panceng. Désa iki winates kaliyan Désa Sekapuk Kacamatan Ujungpangkah ing sisih lor, Désa Gedhangan Kacamatan Sidayu ing sisih kidul wétan, lan Désa Wotan Kacamatan Panceng ing sisih kulon. Désa iki dipanggoni déning kurang luwih 500 kulawarga, rata-rata makarya tani lan makarya buruh ing mancanagara.

Asal-usul Jeneng[besut | besut sumber]

Jeneng Doudo menurut legenda masarakat setempat diambil dari nama pendiri désa, yakni Pak Dhudha. Makam dari Pak Dhudha sendiri menurut kepercayaan dikubur di Kuburan Sentana, yang dahulu merupakan kuburan yang dikeramatkan dan diupacarai dengan sedekah bumi tiap tahunnya. Saat ini, kuburan tersebut telah dibongkar karena dianggap menimbulkan unsur syirik bagi masarakat, dan dialihfungsikan sebagai kantor kepala désa, setelah sebelumnya digunakan sebagai sekolah dhasar. Namun dalam versi lain, ada yang menyebut Désa Doudo ini berasal dari basa Kawi, "doh" yang berarti jauh, dan "uda" yang berarti air, mengingat keadaan alam Désa Doudo sendiri yang sulit didapati air tanah.

Kenampakan Alam[besut | besut sumber]

Désa Doudo sapérangan besar disusun atas tanah bronggalan atau tanah merah, tanah lempung yang berwarna coklat kekuningan, sarta tanah ireng dan tanah kapur. Lahan bertanah merah atau tanah ireng biasanya digunakan untuk alas (tegalan) yang ditanami palawija dan singkong, atau digunakan untuk pakebonan misalnya jambu monyet dan mangga. Sedangkan lahan bertanah lempung biasanya digunakan untuk sawah dengan padi sebagai tanaman utama. Désa ini tidak mengandung sumber air tanah sama sekali dalam jarak 20 m dari lumah tanah, kecuali di beberapa titik misalnya Laga Geneng yang bahkan menghasilkan mata air namun hanya sedikit. Orang dahulu akhirnya mengusahakan dibangunnya telaga Doudo sebagai sumber air utama désa, dengan sumber dari tadah hujan. Telaga ini padha mangsa lampau digunakan sebagai papan kagiyatan masarakat désa yang berhubungan dengan air, misalnya mandi, mencuci baju, memandikan sapi, maupun mengambil air minum. Namun saat ini fungsi telaga ini hanya digunakan untuk irirgasi tetanèn saja, karena wis diadakan pengusahaan air bersih melalui perpipaan ledeng.

Pembagian Wewengkon[besut | besut sumber]

Wewengkon Désa Doudo terbagi dalam beberapa sub-wewengkon:

  • Désa: Ndhudha, Sentana
  • Alas Kulon: Paktipah, Sulbak/Selbak
  • Alas Kidul
  • Alas Wétan: Ndhekem, Kuburan
  • Alas Lor: Sangar, Laga Geneng

Kebudayaan[besut | besut sumber]

Désa Doudo memiliki beberapa kabudayan yang bisa dianggap sebagai kabudayan unik, di antaranya:

  • Unsur penggunaan basa yang memiliki kosakata kas, yang diadaptasi dari berbagai basa. Umumnya kosakata tersebut diambil dari basa Jawa baku, dengan perbedaan pelafalan padha tembung berakhiran-ih (yang dilafalkan-eh),-uh (yang dilafalkan-oh), sarta beberapa tembung berakhiran-i+konsonan (yang dilafalkan-iy+konsonan). Kosakata yang lain disinyalir diadaptasi dari berbagai basa, misalnya "pulampu" yang disinyalir diambil dari basa Sanskerta atau basa Tamil, "cembalin" yang diambil dari basa Malayu "penjalin", dan "kermit" yang diambil dari basa Inggris, "permit" (surat izin). Terdapat pula beberapa kosakata yang masih belum diketahui akar basanya, dan dimungkinkan merupakan basa asli, misalnya "brokohan" (makan pagi di sawah), dan "mbalon" (pesawat terbang).
  • Makanan khasnya yakni "rujak bumbu mentah", di mana posisi gula jawa sebagai bumbu rujak padha umumnya diganti dengan terasi dan petis. Selain itu, bumbu-bumbu yang ada tidak digoreng atau disangrai sebagaimana bumbu rujak padha umumnya. Campuran dari bumbu rujak ini bisa dipadukan dengan woh-wohan (jambu air, jambu batu, jambu monyet, mengkudu, pisang batu, bengkuang, nanas, dsb.) maupun dengan "blunyoh", sejenis timun laut mentah.
  • Tradisi "kondangan", yakni kunjung-mengunjung antar-warga padha saat malam hari raya (kecuali padha hari raya Ketupat dilakukan di pagi hari), dengan menyuguhkan tumpeng atau berkat kepada yang berkunjung.
  • Tradisi takbir keliling dengan membawa oncor(obor) dari pelepah pepaya atau bambu mengelilingi désa tiap malam hari raya Idul Fitri dan Idul Adha, namun sekarang tradisi ini wis bisa dianggap cures.

Obyek Terkenal[besut | besut sumber]

Obyek yang kaloka dari désa ini ya iku jambu monyet, karena laladan ini, bersama dengan désa sekitarnya yakni Désa Wotan dan Désa Petung merupakan laladan satu-satunya di kawasan Gresik Utara yang menghasilkan tanaman jambu monyet. Selain itu, désa ini juga kaloka dari telaganya yang sok menjadi jujugan pelancong dari désa/kacamatan tetangga, baik untuk sekedar berenang atau memancing.

Rujukan[besut | besut sumber]

Uga delengen[besut | besut sumber]

Pranala njaba[besut | besut sumber]