Kompleks Candhi Muaro Jambi

Saka Wikipédia Jawa, bauwarna bébas abasa Jawa
Disambig variants icon.svg
Gambar:Candhi Gumpung Muarojambi.jpg
Makara, patung panjaga gerbang ing Candhi Gumpung, Candhi Buda sajeroning situs arkéologi Muaro Jambi, Jambi

Situs Purbakala Kompleks Candhi Muaro Jambi yaikau sawijinig wangun kompleks parcandhian agama Hindhu-Buda kang apling amba ing Indonésia kang ana ing sajarah dadi paninggalanéKerajaan Sriwijaya dan Karajan Melayu. Kompleks parcandhian kang dumunung ana ing Kecamatan Muaro Sebo, Kabupaten Muaro Jambi, Jambi, Indonésia, kang dumunung ana ing Batang Hari, kurang luwih 26 kilomèter arah wétan Kutha Jambi. Koordinat Kidul 01* 28'32" Wétan 103* 40'04". Candhi kasebut duwé nama dijupuk saka abad ka-11 Cithakan:Masehi. Candhi Muaro Jambi arupa kompleks candhi kang paling gedhé lan amba kang ana ing pulo Sumatra. Lan wiwit atun 2009 Kompleks Candhi Muaro Jambi didaptharake ing UNESCO minangka dadi Situs Warisan Donya. <!

Penemuan dan pemugaran[besut | besut sumber]

Kompleks percandhian Muaro Jambi kapisan kali dilaporkan padha taun 1824 olèh seorang letnan Inggris bernama S.C. Crooke yang melakukan pemetaan laladan ilèn sungai untuk kepentingan militèr. Baru taun 1975, pemerintah Indonésia mulai melakukan pemugaran yang serius yang dipanggedhèni R. Soekmono. Berdasarkan aksara Jawa Kuno[butuh sitiran] padha beberapa lempeng yang ditemukan, nimpuna epigrafi Boechari menyimpulkan tilas itu berkisar dari abad ke-9-12 Masehi. Di situs ini baru sembilan yasan yang telah dipugar,[1] dan kesemuanya adalah bercorak Buda. Kesembilan candhi tersebut adalah Candhi Kotomahligai, Kedaton, Gedong Satu, Gedong Dua, Gumpung, Tinggi, Telago Rajo, Kembar Batu, dan Candhi Astano.

Dari sekian banyaknya penemuan yang ada, Junus Satrio Atmodjo menyimpulkan laladan itu dulu banyak dihuni dan menjadi tempat bertemu berbagai budaya. Ada manik-manik yang berasal dari Pèrsi, Cina, dan India. Agama Buda Mahayana Tantrayana dinuga menjadi agama mayoritas dengan diketemukannya lempeng-lempeng bertuliskan "wajra" padha beberapa candhi yang membentuk mandala.

Struktur kompleks percandhian[besut | besut sumber]

Kompleks percandhian Muaro Jambi terletak padha tanggul alam kuna Sungai Batanghari. Situs ini mempunyai luas 12 km pasagi, panjang lebih dari 7 kilomèter sarta luas sebesar 260 hèktar yang membentang searah dengan jalur sungai. Situs ini berisi 61 candhi yang sebagian besar masih berupa gundukan tanah (menapo) yang belum dikupas (diokupasi).[1] Dalam kompleks percandhian ini terdapat pula beberapa yasan ndayani agama Hindhu.

Di dalam kompleks tersebut tidak hanya terdapat candhi tetapi juga ditemukan parit atau kanal kuna buatan manusia, kolam tempat penammpungan air sarta gundukan tanah yang di dalamnya terdapat struktur bata kuna. Dalam kompleks tersebut minimal terdapat 85 buah menapo yang saat ini masih dimiliki olèh penduduk setempat. Selain tinggalan yang berupa yasan, dalam kompleks tersebut juga ditemukan arca prajnaparamita, dwarapala, gajahsimha, umpak batu, lumpang/lesung batu. Gong perunggu dengan tulisan Cina, mantra Buddhis yang ditulis padha kertas emas, keramik asing, tembikar, belanga besar dari perunggu, mata uang Cina, manik-manik, bata-bata bertulis, bergambar dan bertanda, fragmen pecahan arca batu, batu mulia sarta fragmen besi dan perunggu. Selain candhi padha kompleks tersebut juga ditemukan gundukan tanah (gunung kecil) yang juga buatan manusia. Oleh masarakat setempat gunung kecil tersebut ingaran sebagai Bukit Sengalo atau Candhi Bukit Pérak. n >

Cathetan sikil[besut | besut sumber]

  1. ^ a b Sumber lain bahkan mencatat 90-an yasan. Lihat: Situs Muarojambi Masih Menyimpan Puluhan Candhi. MediaIndonésia. Edisi daring 05-05-2009.

Pranala najaba[besut | besut sumber]

Cithakan:Situs Warisan Donya ing Indonésia


Cithakan:Buda-stub