Cao ireng

Saka Wikipédia Jawa, bauwarna mardika basa Jawa
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Cao ireng / Janggelan
GrassJellyBlocks.jpg
Klasifikasi ngèlmiah
Karajan: Plantae
Dhivisi: Magnoliophyta
Klas: Magnoliopsida
Subklas: Asteridae
Ordho: Lamiales
Famili: Lamiaceae
Génus: Mesona
Spésies: M. palustris
Jeneng binomial
Mesona palustris
Bl

Cao ireng utawa janggelan ya iku jinising tuwuhan sing bisa ngasilaké cao ireng. Tuwuhan iki asalé saka Asia, banjur nyebar ing India, Birma, Indocina, Filipina nganti tekan Indonesia. Tuwuhan iki bisa tuwun apik ing laladan kang dhuwure 75 – 2300 m saka segara.

Titikanipun[besut | besut sumber]

Ciri-cirinya, berbatang kecil dan ramping, Pada ujung batang tumbuh batang-batang kecil, ada yang tumbuh menjalar ke tanah dan ada pula yang tegak. gadhah wujud daun yang lonjong, berujung runcing. Wujud bunga mirib dengan kembang kemangi berwarna merah mudha atau putih keunguan. Nah, dari daun dan batang inilah menghasilkan gelatin hijau kehitaman. Oleh karena itu dikenal dengan nama Cincau Hitam.

Cara gawé[besut | besut sumber]

Pilihen godhong kang ora enom nanging ora ketuwan, banjur diremet-remet nganggo wedang adhem nganti ajur. Cara membuatnya: Pilih daun yang tidak terlalu tuwa dan tidak terlalu mudha. Daun ini kemudian diremas-remas dalam air matang. Perbandingannya sakiwa-tengené 1 liter air untuk 2 genggam daun cincau. Air remasan kemudian disaring dan diendapkan selama satu malam. Paginya, air ini sudah akan mengental dan membentuk gel. Gel inilah yang kita kenal dengan Cincau.