Cendhana

Saka Wikipédia Jawa, bauwarna bébas abasa Jawa

Cendhana (Latin Santalum album Linn) iku kalebu jinis tetanduran kang duwé sipat semiparasit [1]. Awit saka iku, ing siklus uripé, cendana mbutuhake wit inang[1]. Krokot utawa Althernantera sp ya iku jinis tumbuhan lokal yang paling sesuai sebagai inang primer ketika anakan cendana sedang dalam persemaian.Penggunaan krokot sebagai inang cendana yang kini dipraktikkan di banyak papan di donya ya iku hasil temuan Komang Surata, peneliti utama Balai Penelitian Kehutanan Kupang, Nusa Tenggara Wétan

Ruang lingkup[besut | besut sumber]

Standar ini meliputi acuan, dhéfinisi, lambang dan singkatan, istilah, spesifikasi, klasifikasi, pembuatan, syarat bahan baku, syarat mutu, pengambilan contoh, cara uji, syarat lulus uji dan syarat penandaan, sebagai pedoman pengujian kayu Cendana (Santalum album Linn) yang di hasilkan di Indonésia [2].

Acuan[besut | besut sumber]

Dudutan Gubernur KDH Tingkat I Nusa Tenggara Wétan No. 240 Tahun 1990, tentang Standar Lokal Klas Mutu Kayu Cendana [2].

Dhéfinisi[besut | besut sumber]

Kayu Cendana ya iku pérangan dari pohon Cendana berupa kayu bundar, kayu belahan, akar, tunggak, ranting, tatal dan serbuk.

Lambang dan Singkatan[besut | besut sumber]

4.1. Ø ya iku diameter cacat 4.6. p ya iku panjang 4.2. P ya iku Mutu Pertama 4.7. d ya iku diameter 4.3. D ya iku Mutu Kedua 4.8. I ya iku isi 4.4. T ya iku Mutu Ketiga 4.9. bh ya iku buah 4.5. M ya iku Mutu Keempat

Spesifikasi[besut | besut sumber]

Spesifikasi kayu Cendana dibedakan menjadi sortimen-sortimen sebagai berikut: 6.1. Kayu bundar (KB) 6.2. Kayu belahan (Kabel) 6.3. Tatal teras (Tte) 6.4. Tatal gubal (Tgu) 6.5. Akar dan tunggak (AK & Tgk) 6.6. Ranting (Rt) 6.7. Serbuk (Sb)

Klasifikasi[besut | besut sumber]

Berdasarkan kegunaannya kayu Cendana terbagi menjadi empat kelas mutu sebagai berikut: 7.1. Mutu Pertama dengan tanda mutu P 7.2. Mutu Kedua dengan tanda mutu D 7.3. Mutu Ketiga dengan tanda mutu T 7.4. Mutu Keempat dengan tanda mutu M

Syarat Bahan Baku[besut | besut sumber]

Kayu Cendana harus diambil dari pohon Cendana yang sudah masak tebang yang ditandai dengan: 8.1. Tebal gubal kurang dari 2,5 cm, dapat terlihat dengan cara pengeboran pohon sebelum ditebang sedalam 2,5 cm. Bor yang digunakan ya iku bor riap. 8.2. Diameter kayu Cendana minimal 15 cm pada ketinggian 130 cm di atas tanah.

Pembuatan[besut | besut sumber]

Kegiatan setelah penebangan ya iku sebagai berikut: 9.1. Pembagian batang yang didasarkan atas asas peningkatan mutu. 9.2. Pengupasan kulit. 9.3. Kecuali ditentukan lain, semua pérangan kayu Cendana kayu gubalnya harus dikupas/dipapras.

9.4. Bontos dipotong siku dan rata.

  1. ^ a b [1] (diundhuh tanggal 09 Juni 2011)
  2. ^ a b [2] (diundhuh tanggal 09 Juni 2011)