Parembugan:Gapura:Seni

Saka Wikipédia Jawa, bauwarna mardika basa Jawa
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tembang Pocung --Ri'ri 02:32, 9 Februari 2011 (UTC)--Ri'ri 02:32, 9 Februari 2011 (UTC)--Ri'ri 02:32, 9 Februari 2011 (UTC) Ngelmu iku Kalakone kanthi laku Lekase lawan kas Tegese kas nyantosani Setya budaya pangekese dur angkara


Lumrahe tembang pocung isine cangkriman (tebak-tebakan). Tembang iki nggambarake sak uwise menungsa mati banjur di-pocong (pocung : pocong, dikafani). “ Innaka Mayyitun Wainnahum Mayyituuna “, “ Sejatine kowe kabeh bakal mati lan wong liyane mati uga”. Tembang Pucung, temasuk tembang kecil, rata rata masyarakat Jawa mengenal tembang Pucung karena singkat dan mudah di tembangkan. Singkat hanya memiliki 4 baris (Jawa: gatra) setiap bait ( Jawa: pada). Setiap baris memiliki ketentuan jumlah suku kata, yang disebut guru wilangan. Setiap baris memiliki ketentuan memiliki fokal kata yang sama pada suku kata terakhir, disebut guru lagu. Baris pertama tembang Pucung memiliki 12 suku kata, suku kata terakhir dengan fokal “u”. disingkat 12-U. Sehingga pada tembang Pucung memiliki formula : 12 –U, 6-A, 8-I dan 12 A.