Kutha Tanjungpinang: Béda antara owahan

Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
1 bèt wis ditambahake ,  3 taun kepungkur
éjaan, replaced: Sebagéan → Sapérangan
c (busak cithakan, per Special:Diff/1146451; panggantèn kosmètik)
(éjaan, replaced: Sebagéan → Sapérangan)
Setelah Sultan Riau wafat pada Tahun 1911, kerajaan tersebut diteruskan oleh keturunannya dan raja terakhir adalah Raja Jakfaar dan Istrinya bernama Engku Putri Hamidah.
 
Kemudian setelah kemerdekaan Republik IndonésiaIndonesia diperoleh dari penjajahan, maka pada erah otonomi laladan wewengkon kerajaan ini menjadi bagian dari Kota Tanjungpinang.
[[Berkas:Tugu Proklamasi Riau.JPG|thumb|Tugu proklamasi yang berada dekat dengan pelabuhan Tanjung Pinang]]
 
== Geografi ==
 
SebagéanSapérangan gedhé arupa dhataran cendhèk lan kawasan rawa bakau saéngga nggampangaké upaya pengembangan kutha.
 
=== Iklim ===
352.737

besutan

Menu navigasi